Fenomena Mahalnya Biaya Pendidikan yang Berbasis Agama

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Pak Ust bagaimana tentang fenomena sekarang menuntut ilmu sangat mahal terutama yg berbasis keilmuan agama di sekolah sekolah Islam? Mohon jawaban dan solusinya pak Ustadz

(Abu Irbath , Jogja)

 

Jawaban

Waalaikumsalam Warahmatullahi  Wabarakatuh

Saudara Abu Irbath yang baik kami doakan semoga bapak sekeluarga bisa membiayai sekolah putra/i bapak dengan mudah dan lancar . Bapak irbath yang baik silahkan baca jawaban di bawah ini agar bapak selalu di kuatkan serta bisa menambah motivasi bapak dalam membiayai belajar putra/i bapak.

Sebagian dari penuntut ilmu agama di zaman ini mungkin ada yang mengeluh karena biaya menuntut ilmu yang mahal. Misalnya ketika ada kursus bahasa Arab, belajar Al Quran , belajar Hadist serta ilmu ilmu yang bermanfaat, sebagian peserta mengeluh biaya daftarnya yang mahal (padahal sebenarnya murah, hanya saja mereka membandingkan dengan beberapa kursus yang gratis atau hanya bayar sukarela saja). Kita perlu menghilangkan “mindset” bahwa belajar ilmu agama itu pasti gratis terus dan tidak memerlukan harta. Ketahuilah bahwa yang namanya ilmu itu perlu juga pengorbanan harta baik banyak maupun sedikit.

Sebagaimana perkataan Imam Syafi’i bahwa menuntut ilmu itu perlu bekal berupa harta:

أَخِي لَنْ تَنَالَ الْعِلْمَ إلَّا بِسِتَّةٍ سَأُنْبِيكَ عَنْ تَفْصِيلِهَا بِبَيَانِ

ذَكَاءٌ وَحِرْصٌ وَاجْتِهَادٌوَبُلْغَةٌ وَصُحْبَةُ أُسْتَاذٍ وَطُولُ زَمَانِ

 

Saudaraku, engkau tidak akan mendapatkan ilmu kecuali dengan enam perkara

Akan aku kabarkan padamu perinciannya degan jelas

Kecerdasan, kemauan keras, semangat, bekal cukup (harta)

Bimbingan ustadz dan waktu yang lama [Diwan Syafi’i]

Agar bisa memotivasi kita supaya “tidak terlalu pelit” mengeluarkan harta untuk belajar agama, mari kita lihat bagaimana semangat para ulama dahulu. Mereka rela mengorbankan harta yang banyak bahkan ada yang sampai tidak punya harta sama sekali karena untuk menuntut ilmu agama alias bangkrut.

Syu’bah, beliau berkata,

مَنْ طَلَبَ الْحَدِيثَ أَفْلَسَ

“Barangsiapa yang menuntut ilmu hadist/belajar agama maka akan bangkrut” [Jaami’u bayaanil ‘ilmi wa fadhlihi I/410 no.597]

Imam Asy-Syafi’i rahimahullah berkata,

لَا يَصْلُحُ طَلَبُ الْعِلْمِ إِلَا لِمُفْلِس

“Tidak layak bagi orang yang menuntut ilmu kecuali orang yang siap miskin/bangkrut” [Al-Jami’ liakhlaqir rawi, 1/104 no.71]

Imam Malik bin Anas rahimahullah berkata,

لا يبلغ أحد من هذا العلم ما يريد حتى يضربه الفقر ويؤثره على كل شئ

“Seseorang tidak akan mencapai ilmu ini sesuai dengan apa yang diharapkan sehingga ia menjadi fakir dan berpengaruh kepada semuanya.” [Al-Majmu’ 1/35]

Yang cukup terkenal adalah kisah ulama menuntut ilmu sampai-sampai harus menjual atap rumah mereka.

Ibnu Al-Qasim berkata,

قال ابن القاسم: أفضى بمالك طلب العلم إلى أن نقض سقف بيته فباع خشبه، ثم مالت عليه الدنيا

“Mencari ilmu juga menyebabkan Imam Malik membongkar atap rumahnya dan menjual kayunya. Kemudian setelah itu dunia berdatangan kepadanya.” [Tartibul Madarik 1/31]

Al-Khatib al-Baghdadi membawakan riwayat,

أنفق ابن عائشة على إخوانه أربع مائة ألف دينار في الله، حتى التجأ إلى أن باع سقف بيته

“Ibnu Aisyah membelanjakan harta untuk saudara-saudaranya sebanyak empat ratus dinar, hingga ia menjual atap rumahnya.” [Tarikh Baghdadi 12/17]

Muhammad bin Salam berkata,

أنفقت في طلب العلم أربعين ألفا، وأنفقت في نشره أربعين ألفا، وليت ما أنفقت في طلبه كان في نشره

“Aku ketika menuntut ilmu menghabiskan 40.000 dan untuk menyebarkannya 40.000, sekiranya kuhabiskan ketika mencarinya, kuhabiskan ketika menyebarkannya.” [Tarikh Baghdadi 12/17]

Dan sebuah kisah nyata terkenal di mana Ibu dari Rabi’ah Ar-ra’yi guru Imam Malik menghabiskan 30.000 dinar untuk pendidikan anaknya, tatkala suaminya pulang dan menagih harta yang di titip terjadi perbincangan,

فقالت أمه: أيما أحب إليك ثلاثون ألف دينار، أَوْ هذا الَّذِي هو فيه من الجاه، قَالَ: لا وَالله إِلا هذا، قالت: فإني قد أنفقت المال كله عَلَيْهِ، قَالَ: فوالله ما ضيعته

“Ibu Rabi’ah berkata kepada suaminya, ‘Mana yang engkau sukai antara 30.000 dinar atau kedudukan yang dia (anakmu) peroleh?’ Suaminya berkata, ‘Demi Allah aku lebih suka yang ini (kedudukan ilmu anaknya)’, Ibu Rabi’ah berkata, ‘Saya telah menghabiskan seluruh harta tersebut untuk mendapatkan seperti sekarang ini’ Suaminya berkata, ‘Demi Allah, engkau tidak menyia-nyiakannya.’ [Tarikh Baghdad 9/414].

Demikian semoga bermanfaat !

(Dijawab Oleh Dr. Zahid Mubarok , M.E.I dewan Syariah LAZ AL BUNYAN dan LAZISMU )

Publish 05-Desember-2020 Pukul 10.30  ( \TTirka)
Related Posts
Ustad Zahid Mubarok
Pertanyaan ke Dua ,Assalamu’alaikum Ustadz,Apakah ada tuntunannya dari Rasulullah SAW mengadzani mayat ; (Tulus Vila Mutiara Bogor)Jawaban ;Waalaikumussalam Warahmatullahi Wa Barokaatuh.Bapak tulus yang baik,Tidak ditemukan dalil yg shohih/Perintah yang menganjurkan adzan ketika memakamkan ...
READ MORE
Ustad Zahid Mubarok
Pertanyaan Pertama Seputar Ramadhan 1441 H.Bagaimana Kewajiban Puasa bagi Seorang Ibu yang Menyusui ?[10:51, 5/6/2020] Pertanyaan ke-1 (Bu Mil Kebun Raya  Residance) :Pak Ust Doktor mau tanya nih, bagaimana kewajiban ...
READ MORE
Hukum Memakai Masker Saat Sholat Berjamaah di Masa Pandemi
Pertanyaan: Assalaamu'alaikum Pak Ust apa hukum memakai masker saat sholat berjamaah di musim mewabahnya virus Covid-19. Mohon Jawabannya . Atas Jawabannya saya ucapkan terimakasih. Hidir Sukmajaya Depok   Jawaban: Wa'alaikumussalam Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, beliau berkata, نَهَى رَسُولُ اللَّهِ ...
READ MORE
Tanya Jawab Seputar Ramadhan
Pertanyaan Pertama Seputar Ramadhan 1441 H.Bagaimana Kewajiban Puasa bagi Seorang Ibu yang Menyusui ?[10:51, 5/6/2020] Pertanyaan ke-1 (Bu Mil Kebun Raya  Residance) :Pak Ust Doktor mau tanya nih, bagaimana kewajiban ...
READ MORE
Ustad Zahid Mubarok
Pertanyaan Pertama Seputar Ramadhan 1441 H.Bagaimana Kewajiban Puasa bagi Seorang Ibu yang Menyusui ?[10:51, 5/6/2020] Pertanyaan ke-1 (Bu Mil Kebun Raya  Residance) :Pak Ust Doktor mau tanya nih, bagaimana kewajiban ...
READ MORE
Ustad Zahid Mubarok
(Tanya-Jawab oleh Ust. Dr. Zahid Mubarok M.E.IAssaalaamualaikumAfwan ustad, ada yang bertanya mengenai pembayaran fidyah. Bagaimana ketentuannya ya. Harusnya bagaimana bayarnya atau kita sediakan makan setiap harinya atau diakumulasi selama berapa ...
READ MORE
Hukum Puasa Bagi Ibu Menyusui;Membayar Zakat secara Daring; Hukum Menelan Ludah Saat Puasa
(Tanya-Jawab Seputar Puasa oleh Ust. Dr. Zahid Mubarok,M.E.Pertanyaan Pertama Seputar Ramadhan 1441 H.Bagaimana Kewajiban Puasa bagi Seorang Ibu yang Menyusui ?[10:51, 5/6/2020] Pertanyaan ke-1 (Bu Mil Kebun Raya  Residance) :Pak ...
READ MORE
Soal pembayaran fidyah, Zakat Mal, Adzan dan Iqomah
Hukum Puasa bagi Ibu Menyusui, Zakat Secara Online
Hukum Memakai Masker Saat Sholat Berjamaah di Masa
Tanya Jawab Seputar Ramadhan
Tanya Jawab Seputar Ramadhan 1441 H/2020M
Bagaimana Ketentuan Membayar Fidyah?
Hukum Puasa Bagi Ibu Menyusui;Membayar Zakat secara Daring;

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *